Tips Naik Pesawat untuk Pertama Kali


Credit : Travelocity

Perjalanan naik pesawat pertama kali sendiri emang sering bikin deg-degkan gak jelas gitu. Mau gak mau gue banyak sekali nanya dan cari artikel maupun video tentang ini. Namun jujur aja, gak banyak yang ngebahas tentang ini. Jadilah gue agak clueless pas pergi pertama kali. Sampe gue nanya berkali-kali mengenai transit ke teman maupun ibu-ibu di tempat magang gue dulu. Beruntungnya mereka sangat teramat baik dan memberi gue banyak kata penyemangat untuk melakukan perjalanan ini. Nah, karena alasan itulah gue memutuskan untuk mendedikasikan satu post untuk membahas tentang tiket dan segala macam di pesawat. Trust me, gak ada tuh buku panduan buat lo yang mau naik pesawat sendiri. Kalau ada mungkin gue gak terlihat bodoh di bandara kali ya hahaha. 

Mari kita mulai!
                                           
1. Tiket!
Pastikan saat lo pergi, lo udah beli tiket di jam dan waktu yang bener ya guys. Jangan kayak gue. Pengalaman salah beli tiket saat mau balik ke Indonesia membuat gue merasa menjadi orang terbodoh sedunia. Pastiin kalo lo membeli tiket di tanggal dan waktu yang tepat. Teliti! 

Nah, beli tiket di mana? Gue merekomendasikan beli di websitenya langsung atau di aplikasi traveling kayak traveloka. Cari yang paling murah! Gue kemarin berangkat ke korea naik Singapore Airlines dengan masa transit satu jam dan mendapatkan harga yang cukup murah. Jadi ya, rajin-rajin aja nyari!

Nah biasanya kalo lo beli tiket online, lo bakalan dapet e-tiket. Jangan panik. E-tiket itu bisa lo print bisa juga enggak. Dari pengalaman gue, semuanya udah terintegerasi guys. Jadi lo tinggal tunjukkin passport dan kode tiket pemesanan itu. Udah deh, tinggal masuk. Gak usah ribet-ribet ngeprint. Tapi kalo buat jaga-jaga sih ya, gapapa.

2. Check In.

Tau kasus pessangers yang digebukkin di pesawat karena kursinya mau dipake buat orang lain? Atau bahkan kasus salah satu artis yang pas check in ternyata kursinya diambil sama orang lain? Nah hal ini karena masalah check in guys. 

Waktu ke Korea gue berangkat belum check in dan terkena macet di jalanan. Hal ini tentu menjadi concerned gue. Sampai Bang Jul memberitahu adanya online check in. Awalnya gue deg-degkan masalah check in ini. Eh ternyata proses online check in sangatlah mudah. Lo tinggal masuk aja dibagian log in dan isi yang harus lo isi. Pada bagian ini lo juga bisa memilih posisi tempat duduk lo. Jadi kalo ada yang mau di dekat jendela, buru-buru deh check in di sini. Kalo gue prefer nyari di deket jalanan untuk short flight, dan di deket jendela untuk yang long-flight. Kenapa? biar keluar dan tidurnya enak. ehe.

3. Handcarry bag.

Setiap maskapai penerbangan mempunyai peraturannya masing-masing. Biasanya handcarry bag diperbolehkan selama beratnya gak melebihi 7 kg atau 12 kg. Nah gue karena merasa gak terlalu butuh sama handcarry, jadi gue cuma bawa ransel aja. Di handcarry bag ini, pastiin semua barang elektronik termasuk uang dan surat-surat berharga masuk ke dalam. Jangan sampe lo masukkin ke bagasi. Repot kalo ngilang. Udah gitu kan treatment setiap maskapai beda-beda. Jadi mendingan cari aman aja. 

Udah gitu ya guys, gue saranan jangan bawa liquid sama sekali di sana. Kalaupun mau bawa, bawalah liquid dengan volume lebih kecil daripada 100 ml dan dimasukkan ke kotak/tas kecil transparan. Ini udah ketentuan yang berlaku di sana. Gue di ransel, sama sekali gak bawa liquid. Semuanya gue taro di koper walaupun gue masuk angin di pesawat lol.

4. Pemeriksaan dan outfit

Di bandara mana pun, lo bakalan diperiksa dari mulai barang bawaan sampai tubuh lo. Jadi outfit pun juga sangat penting. Pemeriksaan akan dilakukan dari awal pintu masuk mau check-in sampai lo masuk ke gate penerbangan. Nah kalo di handcarry lo bawa laptop, jangan lupa keluarin laptopnya dan ponsel sebelum giliran lo masuk, biar cepet. Hal yang bisa bikin lama dibagian ini adalah lama ngeluarin barang dan masukkinnya lagi. 

Maka dari itu, tips dari gue adalah bawa totebag yang bisa dilipat. Nah ini memudahkan lo untuk membawa laptop tanpa memasukkannya lagi di ransel yang penuh dengan barang itu. Gue melakukan ini di setiap kesempatan. Laptopnya baru gue balikkin lagi ke tas pas gue lagi nunggu untuk masuk ke pesawat. 

Selain itu, saat pemerikasaan ada hal-hal yang harus dibuka dan dimasukkin ke mesin scanner kayak belt dan jaket. Untuk itulah gue tidak mengenakan lengan pendek dan jaket seperti biasa yang gue lakuin kalo lagi jalan-jalan. Gue juga tidak mengenakan belt karena alasan yang sama. Gue lebih memilih baju terusan dan mengaitkan resleting dengan karet agar tidak melorot. lol. Jangan lupa perhiasan, jam tangan dan aksesoris lainnya juga harus dibuka guys. Mereka gak mau ngambil kok :"). Melakukan hal ini sebelum lo masuk, bisa mempercepat bagian pemeriksaan dan gak bikin heboh saat pemeriksaan guys.

5. Terminal dan gate penerbangan

Saat lo udah mendapatkan boarding pass, di sana akan tertera terminal dan gate. Hal yang paling menyebalkan adalah, gak ada yang memberi tahu lo tentang ke mana lo harus pergi. Nah, kalo kayak gini lo harus banget nanya. 

Saat di bandara Soekarno-Hatta gue harus ke Gate 5B kalo gak salah. Nah masalahnya gue gak tau itu gatenya di mana. Gue pun nanya kanan-kiri. Dikasih taulah itu di mana. Karena gue pikir gue masih ada waktu 1 jam lagi, gue leha-leha di depan gate. Eh ternyata dari pemeriksaan gate sana, gue harus jalan jauh lagi untuk nunggu pesawat. Oleh karena itu, daripada lo kayak gue, mendingan lo nunggu aja di tempat tunggu pesawatnya daripada lo tergesa-gesa nantinya. 

Hal yang sama pun terjadi saat gue transit di Changi, Singapore. Di tiket yang gue dapatkan dari Jakarta, gak ada gate yang menuliskan gue harus nunggu di mana. Hanya ada tulisan terminal 3. Sebelumnya emang gue dikasih tau bahwa gue harus pindah dari terminal 2 ke terminal tiga. Ah gue pikir paling pindahnya cuma sedikit aja. TERNYATA ENGGAK GUYS.

Mana ada delays karena pintu pesawat belum terpasang benar, gue mempunyai waktu 40 menit untuk mengejar penerbangan selanjutnya. Dengan sekuat tenaga gue berlari dan berjalan dengan cepat untuk sampai ke meja informasi. Di sana dengan inggris terbata-bata gue, gue nanya "Saya harus ke mana, Ma'am? Saya capek" kayak gitu. 

Akhirnya gue disuruh untuk naik kereta dan ke gerbang E57. Di sana setelah melakukan pemeriksaan, ternyata pintu pesawat belum dibuka. Lari-lari kampret gue ternyata worth it. Yaudah, gue pun masuk dan duduk. 

Masalah gate ini juga jadi kendala saat gue mau balik dari Korea. Di bandara Incheon, gue musti pergi ke terminal yang lain. Gue pun agak merasa sombong karena gue pikir gue udah pernah nih. EH TAPI MIFTAH PINTER EMANG, gue jalan bolak-balik kayak orang bener di salah satu gate. Soalnya gue disuruh menuju gate 28 untuk pindah terminal dan naik kereta. TAPI TERNYATA INFORMASI ITU SALAH GUYS. Gue mau marah-marah sama yang ngasih informasi tapi udah malam. 

Lagi-lagi dengan kecerdikan Miftah dan insting survival, gue pun keluar dan membaca sign yang ada. Intinya ya, kalo bisa baca sign, percaya aja sama sign jangan sama mbak-mbak gitu.  Setelah gue menemukan cahaya dan akhirnya naik kereta menuju terminal, gue pun bisa bernafas lega walaupun baju udah lepek karena keringat. 

6. Imigrasi

Jangan takut sama imigrasi. Jujur, hal yang gue takutin saat berangkat dan pulang adalah imigrasi. Gue takut gak boleh masuk ke korea dan gak bisa balik ke Indo. Terlebih lagi waktu gue ke Korea itu lagi ada wabah flu burung yang bikin bandara diperketat lagi. Nah karena gue abis sakit dan masih flu beler-beler gitu, gue pun jadi worried. 

Eh ternyata tuh ya di Imigrasi biasa aja. Imigrasi di korea tuh cepet banget gila. Asal lo gak melakukan hal-hal aneh, dan gak buka ponsel saat di sana, you shall pass, #ea. Oh iya lo juga bakalan dikasih beberapa kertas yang intinya nanyain lo bawa barang apa, lo bakalan tinggal di mana dan lain sebagainya. Tinggal isi sejujur-jujurnya, dan akan baik-baik saja.

7. Koper

Koper itu emang treasure bangetkan ya. Saat gue mencari pengalaman ke luar negeri artikel dan video gitu, ternyata banyak banget kasusnya yang ilang. Apalagi kalo yang transit-transit gitu ya. Nah makanya saran gue kalo untuk ini belilah tiket yang connected flight-nya masih dari satu maskapai. Jadi lebih aman gitu.

Setelah lo lewat imigrasi, lo bakalan ke tempat koper. Di sana lo tinggal liat nama dan kode maskapai yang tadi lo naikkin dan selesai deh. Tunggu kopernya dan lo bisa langsung cao. Jujur, masalah koper ini di Korea cepet banget guys. Gue turun abis dari imigrasi langsung bisa ngambil koper. Kalau di Indo bisa nunggu sampe 30 menit. 

Di bagian ini yang musti lo perhatikan adalah koper lo. Bentuk dan lain-lainnya, lo musti perhatikan banget tuh. Jangan sampe salah ambil punya orang. Kalo lo yakin itu punya lo, baru deh diambil. Karena kan yang punya koper kayak gitu gak cuma lo doang, yakan?


Gimana? Ini purely dari pengalaman gue naik pesawat sendirian gak punya teman hahaha. Seru sih, walaupun kesepian karena gak ada yang bisa diajak ngobrol Tapi ya gak apa-apa lah ya. Tapi gak sedikit juga gue nambah teman di sana. Contohnya saat di Singapura. So far it was the most unforgotten experience buat gue. Mudah-mudahan post ini bisa membantu teman-teman dalam melakukan perjalanan ke luar negeri pertama kali! Yeay!



Comments

  1. membantu banget infoh ini buat yang pertama kali terbang, biasnaya kalo yg pertama kali terbang itu rela datang duluan dan nunggu lama ya , masih belum paham :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya betul banget, kayak yang waktu itu aku wkwk.

      Delete
  2. Eman kalau naik pesawat kita harus benar-benar teliti mempersiapkannya. Jangan sampai kita ada masalah. AKu lebih seneng pake koper masukkan bagasi, nanti masalah yang masuk kabin sedikit aja beberapa biar nyaman bawanya

    ReplyDelete
  3. Aku ketawa baca yg lari2 an, hehehe
    Tapi ini berguna buat yg mau naik pesawat ke luar negeri. Dan soal imigrasi emang bikin deg2 gan ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya emang bikin deg-degkan kalo imigrasi mah whwhw.

      Delete
  4. Lum pernah keluar negeri.. takut beda bahasa, budaya dan pasti makanannya... Xixixi

    Tapi makasih udah share pengalamannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beda bahasa dan budaya sih pasti, tapi itukan masalah kitanya mau mengenal apa enggak :")

      Delete
  5. Petugas imigrasi itu menurut aku paling suka bikin deg-degan. Ga peduli itu pertama kali ke luar negeri atau kesekian kali. Mau ke negara orang atau negara sendiri, kok rasanya petugas imigrasi memang dibuat untuk bikin jantung berdebar. Itu sih pengalaman aku yang sampai saat ini selalu deg-degan setiap menyerahkan paspor ke petugas imigrasi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betull wkwkwkw mungkin memang didesain seperti itu ya biar patuh peraturan ehehe.

      Delete
  6. Ak belum pernah naik pesawat.

    Bolehlah ne tipsnya mana tau saya ada pergi baik pesawat, hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sekali-kali boleh lah coba naik pesawat hehehe.

      Delete
  7. Aku pernah juga terbang sendirian ke Jepang.
    Jaman masih mau jadi anak kuliahan kaan yee...songong dong gue!
    Ternyata DILARANG SONGONG di NEGERI ORANG, gaes...

    Karena ternyata kita di sana hanya tamu.
    Hhhahaa...parahnya, pegawai kereta apinya pada uda tuwiirr...jadi diajak ngomong enggres pas-pasan gue, yang ada si bapak manggut-manggut ga paham.
    Gue kaya anak ayam yang kebingungan.

    Untung ada bahasa umat.
    Yes!
    pake gesture.

    Mereka ngerti dan berusaha ngerti.
    Alhamdulillah....ya Rahmaan.

    Dari situ aku belajar....Jangan Songong.
    Gitu aja.

    Hahha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul memang sebenarnya tuh di manapun kita gak boleh songong sih hehehe,,

      Delete
  8. Wuih pas banget mba.. kebetulan saya Minggu depan juga ada tugas ke negara tetangga sebelah .. kalau misal bawa air mineral gitu gpp kan ya di ransel? Takutnya gampang haus gitu mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bawa air mineral tidak boleh Mas, lebih baik kalo air mineral gitu beli di bandara saja. Atau bawa botol air kosong nanti tinggal isi gitu.

      Delete
  9. Wah ini artinya tips naik pertama kali pesawat, sekalian pertama kali ke LN ya mas ^^ Ada imigrasi segala. Mungkin ada tulisan lain soal tips trik visa dan paspor gitu biar lebih komplit ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Boleh, nanti akan dibikinkan tips and trick visa serta paspornya yaaa.

      Delete
  10. Aku baru pertama jg naik pesawat itu sekitar 2015, dan yg aju khawatirin adalah takut ketinggian, jdi gk sempet mikirin apapun yg berhubungan sm prosedural di bandara kebetulan jg ini udh diurusin semua sm travel dr kantor, jdi aku tau beres. Ternyata kalo individual banyak banget ya yg hrus diperhatiin,, jdi pengen jalan2 lagi euy

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul banget, ini pengalaman pribadi aku naik pesawat sendirian pertama kali. Sebelumnya udah pernah cuma dulu pakai travel agent, jadi semua-muanya sudah diurusin sama mereka hehehe.

      Delete
  11. Aku fokus ke...

    Pakai karet biar gak mlorot hahahaa..tapi bener juga ya, biar gak ribet buka pasang belt. Nice idea

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahah iyaaa, soalnya ribet banget bongkar pasang belt :")

      Delete
  12. pertamakali naik pesawat 17 tahun lalu
    saat mau mudik ke kampung...ketika baru pertamakali merantau
    naik merpati waktu itu
    sok sok udah biasa aja
    karena klu terlalu lugu takut dihipnotis hehehe
    yang penting mau bertanya ke petugas jika ada yg kurang paham saat check in atau di pesawat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener, sok-sok udah biasa aja. Jangan kelihatan lugu gitu nanti malah dikerjain.

      Delete
  13. Onlen check-in memang bantu sih, apalagi di bandara2 yg padat bgt. Mau masuk aja susah haha. Tp emang mesti perhatiin peraturan utk onlen check in, plg telat brp jam sblm kbrgktan ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul, online check in biasanya 48 jam dari waktu flight udah bisa digunakan hehehe.

      Delete
  14. Info penting itu mbak, ingat waktu pertama kali naik pesawat, bawaannya panik karena ga paham info sejnis itu

    ReplyDelete
  15. Belum pernah naik pesawat sih. Tapi tipsnya berguna banget nih buat para pemula hal yg penting adalah siapkan tiket catat jadwal keberangkatan dan tidak membawa barang yg berlebihan disaat terbang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul sekali hehhe. Itu memang yang paling penting.

      Delete
  16. Seru ya pengalamannya, dari lari-larian sampe salah2 gate gitu. Hihihi. Kalo saya naik pesawat baru antar kota di Indonesia aja, sih. Kalo ke luar negeri tampaknya harus lebih "hati-hati", ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betuk, harusnya semuanya hati-hati sih heheheh

      Delete
  17. Aku juga belum pernah naik pesawat Mif. Makasih udah bikin artikel panduan ini. Semoga gak terlalu bikin aku was-was. Emm, nanti mo jalan" naik pesawat sih tapi pastinya ada teman. Jadi, gak terlalu kikuk banget. Ehehe..
    Good luck for me. Semoga bisa jalan" lagi Mif. Yeay...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin! Terima kasih juga telah membaca. Yuk kita travel bareng hehehe.

      Delete
  18. Kalau bandara di kota Surabaya sih gak seberapa ngos2an lari2nya, kalau di Jakarta apalagi Soetta jgn sampai hehe.

    Btw soal pemeriksaan itu dulu ibuku gk sengaja bawa gunting kuku, akhirnya ditinggal aja deh drpd ribet hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya betul, mendingan ditinggalin aja daripada ribut hehe.

      Delete
  19. Isinya mirip nih sama video yang beberapa waktu lalu aku bikin dan unggah ke yutup. Aku pas pertama naik pesawat hampir salah kostum. Aku pake baju dengan banyak kancing-kancing dan metal-metalan gitu. Untung sebelum lewat pemeriksaan keburu sadar dan ganti baju wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahahahaha jangan sampe salah kostum hehehe.

      Delete
  20. This is might be a very honest blog post I've read all day. Dan sangat berguna banget buat I yang ada rencana terbang ke negeri tetangga, kalau di Indo bisa lah santai, di luar dibalikin ke Indo kan sayang tiket. Hu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank you! betull kalau masih dalam negara mah masih lumaya santai. Tapi kalau di luar negeri agak ribet memang.

      Delete
  21. Kalau aku sama sekali belum pernah naik pesawat, ternyata agak repot juga ya pengalaman naik prsawat pertama kali

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular Posts