Skip to main content

Posts

Featured

Tempat Kembali

Sebagai seorang manusia dalam masa pencariannya, bukannya tidak mungkin gue tersesat. Bahkan bisa dibilang, gue sering sekali tersesat. Dalam ketersesatan itu gue menghadapi banyak pilihan. Tapi satu yang selalu gue pilih, yaitu berhenti sejenak. Ya, berhenti sejenak untuk menikmati ketersesatan gue. Sudah sejauh mana gue melangkah dan di mana gue mulai tersesat. Di dalam proses itu gue pun masih tetap mencari. Mencari tempat untuk kembali. Tidak jarang gue panik dan bahkan merasa hidup yang penuh tersesatan ini sangatlah sesat dan nirfaedah, sampai akhirnya gue bertanya pada diri gue sendiri tentang mengapa gue harus menjalani hidup ini. Tapi  lagi-lagi, pertanyaan itu merupakan sebuah pertanyaan retorikal yang bahkan sudah ada jawabannya di kepala gue.

Di lain sisi, gue juga menyadari bahwa proses ketersesatan itu adalah sebuah tempat perhentian sementara gue untuk mengingat sudah seberapa jauh gue melangkah. Sampai akhirnya, Sang Pengingat mengingatkan kembali bahwa ada sebuah temp…

Latest Posts

An Odd Superstition

WISGR by Guklabs Developer: More than Bastion?

Rumah Kertas : Debu di Antara Bebukuan

Antara Raden Saleh dan Nicoolas Pieneman

Hank's Bookshop: My Hidden Treasure, Till we meet again!

The World of Ghibli Exhibition:Main Bareng Bersana Totoro dan Teman-Teman!

Hal yang Gue Pelajari dari Perjalanan ke Korea

Tips Naik Pesawat untuk Pertama Kali

Keluar Negeri untuk Pertama kali

#Diet 101 : Temptation